Wednesday, December 8, 2010

Kecantikan Sejati Bukan Di Wajah


ISN, 06 DIS 2010 08:40 | IZWAN NORDIN | EDITOR: IZWAN NORDIN

"Boleh saya melihat anak saya?" pinta seorang ibu yang baru




melahirkan seorang anak dengan penuh kebahagiaan. Ketika




gendongan itu berpindah ke tangannya dan ia membuka




selimut yang menutupi wajah bayi lelaki yang comel itu.




Ibu itu menahan nafasnya. Doktor yang menunggunya


 
segera berbalik memandang ke arah luar jendela rumah sakit




tidak sampai hati menatapi wajah ibu tersebut. Bayi itu 




dilahirkan tanpa kedua belah telinga.





Waktu berlalu dan kini bayi tersebut telah menjadi seorang




anak yang boleh beraktiviti dengan sempurna, cuma




penampilannya saja yang tampak aneh dan buruk.



Suatu hari anak tersebut bergegas pulang ke rumah terus




membenamkan wajahnya di pelukan ibunya yang menangis



Ia tahu hidup anaknya penuh dengan kekecewaan dan




tragedi. Sambil teresak-esak anak lelaki itu mengatakan




yang dia diejek oleh orang dewasa dan dikatakan anak ini




adalah makhluk aneh.


Di sekolah anak tersebut disukai oleh rakan-rakan sekolah


.
Anak tersebut membesar tampan dengan kecacatannya. Dia




berbakat dalam bidang muzik dan penulisan."Ibu,saya ingin




menjadi ketua kelas."Ibu hanya mendiamkan diri, tapi di 




dalam hati ibu merasa




kasihan dengan anaknya.



Suatu hari si Ayah terus berjumpa dengan seorang doktor




yang boleh melekatkan telinga untuk anaknya.


"Saya percaya saya boleh memindahkan sepasang telinga




untuknya, tetapi harus ada orang yang tampil untuk




menderma".


Beberapa bulan kemudian si ayah memanggil anaknya sambil




berkata, "Nak, seorang yang tak ingin dikenali telah bersedia




mendermakan telinganya padamu. Kami harus segera




mengirim kamu ke hospital untuk menjalani pembedahan




tetapi jangan ditanya siapa yang menderma."Pembedahan




dilakukan dengan berjaya dan kini telah lahir seorang lelaki




yang mempunyai cukup sifat. Bakat muziknya yang hebat




menjadikan ia terkenal dan menerima banyak penghargaan 




dari sekolahnya.


Masa berlalu dan dia pun berkahwin dan bekerja sebagai




seorang yang berpangkat besar. Terdetik di hatinya tentang




masa-masa silam lalu menghampiri ayahnya.


"Ayah, saya hendak mengetahui siapa yang telah




mengorbankan ini semua pada saya, ayah. Ia telah membuat




sesuatu yang amat besar dan ingin sekali saya membalas




budinya." Ayahnya menjawab, "Ayah yakin kau tidak boleh




membalas kebaikan hati orang yang telah memberikan




telinga itu."Setelah terdiam sesaat ayahnya melanjutkan




kata-kata,"Ayah tidak dapat membuka rahsia ini sebelum




tiba saatnya."


Tahun berganti tahun ayahnya tetap menyimpan rahsia.




Hinggalah pada suatu hari tibalah saat yang menyedihkan




bagi keluarga itu. Di hari itu ayah dan lelaki itu berdiri




ditepi jenazah ibunya yang baru saja meninggal dunia


.
Dengan perlahan dan penuh syahdu si ayah membelai rambut




isterinya yang terbujur kaku sambil menyelak rambut




sehinggalah tampak bahawa si ibu tidak mempunyai telinga.



Sambil menangis si ayah berkata, "Ibumu sangat suka




menyimpan rambut yang panjang dan tak seorang menyedari




bahawa ia telah hilang sedikit kecantikkannya."




Kecantikkan yang sejati tidak terletak pada penampilan




tubuh tapi di dalam hati. Harta karun yang hakiki tidak




terletak pada zahirnya, namun pada apa yang tidak dapat




dilihat. Kasih sejati tidak terletak pada apa yang telah




dikerjakan dan diketahui, namun pada apa yang dikerjakan




dan tidak diketahui.



No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...